SELAMAT DATANG DI BLOG ZARMI SUKSES - TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

PILIH MENU

Minggu, 11 Oktober 2015

KECAKAPAN ANTAR PERSONAL (KAP)







 
         Kecakapan Antar Personal (KAP) didefinisikan sebagai ketrampilan untuk mengenali dan merespon secara layak perasaan, sikap dan perilaku, motivasi serta keinginan orang lain.
         Bagaimana diri kita mampu membangun hubungan yang harmonis dengan memahami dan merespon manusia atau orang lain merupakan bagian dari KAP.


         Karena tidak mungkin manusia hidup sendiri
         Adanya kebutuhan untuk memahami kebutuhan hidup orang lain
         (Lihat Slide Eksistensi Manusia dan Hubungan Manusia)


 









         Langkah awal dalam membangun keterampilan antar personal
         Langkah awal agar dapat bekerja dengan efektif
            Yang menentukan kualitas hidup bukanlah seberapa banyak pengalaman tetapi seberapa besar kesadaran atas apa yang kita alami..”

         Manusia merupakan mahluk ciptaan Tuhan yang paling sempurna
         Setiap orang pada dasarnya dibekali jiwa pemimpin
         Dalam kondisi bagaimanapun, manusia tidak dapat hidup seorang diri

         Hubungan manusia dengan Tuhan
         Hubungan manusia dengan diri sendiri
         Hubungan manusia dengan sesama/manusia lain
         Hubungan manusia dengan lingkungan/alam sekitarnya

         Hal yang penting untuk dapat memahami diri adalah dengan mengenali: kekuatan dan kelemahan diri; perilaku diri; pola pikir; nilai/prinsip diri

  1. Melalui sejarah perkembangan diri, secara fisik maupun psikis
  2. Menelusuri bakat dan kepribadian
  3. Melalui pengalaman sehari-hari
  4. Melalui kebersamaan dengan orang lain
  5. Melalui kacamata/pandangan orang lain (mis: sahabat, teman, saudara, dll)

         Perilaku adalah cara kita menunjukkan diri
         Unsur – unsur yang membentuk Perilaku:
1.      Emosi: Reaksi perasaan manusia atas berbagai situasi yang dihadapinya (takut, senang, sedih, marah, sayang)
2.      Motivasi: Terdiri dari kata Motive (alasan) dan Action (tindakan nyata). Alasan yang dibarengi dengan tindakan nyata.

  1. Cara otak kita memproses berbagai informasi yang diterima
  2. Cara kita menganalisa dan membuat sebuah keputusan
  3. Dibentuk oleh pengalaman dan lingkungan
  4. Pola pikir setiap orang berbeda, maka persepsinya juga berbeda
  5. Pola pikir akan membentuk persepsi diri yang selanjutnya akan mempengaruhi pola tindak dan pola interaksi

  1. Proses seseorang menerima informasi serta memberikan arti atas informasi tersebut
  2. Proses pembentukan persepsi:
a.       Informasi diterima oleh indera kita à otak à mencari arti yang tersimpan dimemori à mengartikan informasi
  1. Persepsi dipengaruhi oleh Pola Pikir


 


         Pola tindak dipengaruhi oleh persepsi

         Pola Tindak: bagaimana respon kita atas sebuah tindakan

        Contoh: Bila sesorang melakukan sesuatu terhadap kita apakah kita marah atau diam?

        Dengan menyadari reaksi yang muncul saat sesuatu terjadi pada diri dan lingkungan kita

         Pola interaksi dipengaruhi oleh persepsi
         Pola Interaksi: cara kita mengkomunikasikan ide, pendapat dan perasaan orang lain.
        Apakah kita nyaman bekerja dengan orang banyak, tim atau bekerja sendiri
        Menyadari bagaimana kita berbicara dan bekerja bersama orang lain

         Sesuatu yang dipegang teguh oleh seseorang dan ditetapkan sebagai sebuah prinsip hidup
         Nilai atau prinsip atau keyakinan adalah sebuah produk dari pengalaman kita terdahulu
         Sebuah nilai sangat penting karena dapat membawa kesuksesan/kegagalan bagi seseorang
         Contoh nilai diri yang harus terus dikembangkan adalah kejujuran
Kita akan menjadi seperti apa yang kita yakini


PengungkapanDiri  - (Self Disclosure)
         Pengungkapan informasi dan persepsi kita dengan jelas kepada orang lain
         Pengungkapan diri dengan jelas akan membantu dalam hubungan antar personal



ANALISA  SWOT
SWOT singkatan dari strength, weakness, opportunity, dan threat atau dalam bahasa Indonesia disebut sebagai Kekuatan, Kelemahan, Kesempatan, dan Ancaman.
 


*      Introspeksi diri

*      Mengendalikan diri

*      Membangun kepercayaan diri
*      Mengenal dan mengambil inspirasi dari tokoh-tokoh teladan
*      Berpikir positif dan optimis

Metode DISC  -  (Dominant, Influence, Steadiness, Compliance)
         Alat untuk memahami tipe-tipe prilaku dan gaya kepribadian
         Dikembangkan oleh William Moulton Marston
         Membagi 4 tipe perilaku individu ketika berinteraksi dengan lingkungannya yaitu:
        Dominant (D): Tegas, Langsung, Mandiri, Ambisius, dll
        Influence (I): Suka Bersosialisasi, Persuasif, Populer, dll
        Steadiness (S): Loyal, Sabar, Pasif, dll
        Compliance (C): Stabil, Rapih, Sistematis, Hati-Hati, dll

  1. Sanguinis (menarik, meluap-luap, lincah, bersemangat, menye-nangkan, suka berbicara, suka dipuji, kreatif, sangat ekstrovert, optimis, mudah berganti haluan, dan sangat ramah) 
  2. Koleris (serba cepat, aktif, tampil hangat, praktis, berkemauan keras, mandiri, ekstrovert, optimis, dinamis, tidak mudah putus asa, dan sistematis)Melankolis (senang menganalisis, suka berkorban, perasaannya sensitif, menikmati keindahan, mudah menjadi introvert, pemikir, gigih dan cermat, tertib, teratur & rapi, ekonomis, idealis, berbakat, dan kreatif) 
  3. Plegmatis (tenang, hampir tak pernah marah, acuh, mudah bergaul, tak mudah terpengaruh, introvert, pengamat, pesimis, santai, sabar, dan menghindari konflik)




         Memandang diri sebagaimana adanya dan memperlakukannya secara baik, sambil terus mengusahakan untuk kemajuannya.

         Manfaat menerima diri sendiri:
*      merasa senang, merasa lebih sehat dan bersemangat
*      menyadari selain ada kelemahan juga memiliki kekuatan
*      menerima kelebihan dan kekurangan sambil selalu melakukan perbaikan dengan penuh rasa tanggung jawab
*      mampu melaksanakan pekerjaan sebaik orang lain, karena ada kepercayaan diri
*      membangun sikap positif terhadap diri sendiri
*      Jika kita mampu menerima diri sendiri, selanjutnya akan mampu menerima orang lain.

*      Selalu mensyukuri apa yang telah dimiliki
*      Jangan terlalu sering mengkritik diri sendiri
*      Terima pujian, asal jangan berlebihan
*      Luangkan waktu bersama orang-orang yang positif
*      Tanamkan dalam pikiran kita akan berhasil dan bahagia
*      Membaca buku pengembangan pribadi
*      Menggali potensi terbaik dari diri kita dan senantiasa belajar meningkatkan kemampuan serta memanfaatkan peluang yang ada
“Ciri orang dewasa diantaranya tidak menilai dirinya terlalu tinggi dan memiliki kerendahan hati yang berani” (Rollo May).

         Cara mengembangkan diri:
*      Mengenal dan menerima diri sebagaimana adanya;
*      Memiliki kemauan kuat untuk mengembangkan diri;
*      Memanfaatkan kemungkinan/peluang yang terbuka; dan
*      Belajar dari kesalahan.

         “Keberhasilan bukan ditentukan oleh besarnya otak seseorang, tetapi oleh besarnya cara berpikir seseorang” (D.J. Schwartz).
          
         “Seorang pemberani yang sebenarnya bukan orang yang membabi buta melompat masuk ke dalam jurang, tetapi dia yang dengan perlahan dan mata terbuka memasuki jurang setelah mengukur kedalamannya” (P.J. Stahl).
         “Rasa takut adalah naluri, rasa berani adalah kemenangan. Kemauan membungkam rasa takut dan menyembunyikannya di bawah rasa berani merupakan kemenangan besar” (Commitesse Diane).

Tujuan Mata Kuliah
Setelah siswa berhasil menyelesaikan mata kuliah ini, mereka harus mampu untuk:
  1. Memahami kelemahan dan kekuatan diri, serta menggunakannya untuk mencapai tujuan, serta melakukan perencanaan untuk mengembangkan diri.
  2. Praktek keterampilan mendengarkan secara aktif dan efektif.
  3. Menyampaikan pesan dengan jelas
  4. Menjelaskan bagaimana membangun tim yang efektif
  5. Memahami konflik, sebab dan akibatnya, serta mengelola konflik


Referensi
         Rahman, M.N.A., M. Rahim, AH. Seyal and HA. Yussof, “Interpersonal Skills Requirements for Fresh Computer Programmers: Expectation of Brunei- Based Organisations”, Malaysian J. Comp. Science, Vol. 12, No. 2- Dec. 1999, pp.10-18, 1999
         Albin, M. and RW. Otto, “The CIS Curriculum: What Employers Want From CIS and General Bussiness Majors”, J. Comp. Inform. Systems, Jan. 1987, pp. 15-19
         Pusat Pendidikan dan Latihan Pengawasan BPKP. Interpersonal Skill. Edisi ke-4. Jakarta, 2007
         Dosen (KAP) : Syaelendra Reza M I Kom.
 








 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar